Header Ads

ad 1

Sejarah Anekasasi Papua Masuk Kedalam Pangkuan NKRI

Papua & Papua Barat..B.W @RB-DESKKART www.welt-atlas.com
Latar belakang

1. Irian Barat merupakan bagian dari koloni Belanda sejak 1828. Ketika
Belanda diakui Kedaulatan Indonesia pada tahun 1949, status Irian Jaya
masih harus diselesaikan. Itu Perjanjian Transfer Kedaulatan, yang
ditandatangani oleh Indonesia dan Belanda pada Den Haag pada bulan
November 1949, menyatakan antara lain: "Status quo Karesidenan Nugini
harus dipelihara dengan ketentuan bahwa dalam waktu satu tahun sejak
tanggal penyerahan kedaulatan kepada Republik Indonesia Serikat
pertanyaan tentang status politik New Guinea akan ditentukan melalui
negosiasi. "

2. Melihat bahwa tidak ada tanda-tanda dari setiap solusi untuk masalah
Irian, Indonesia mengajukan masalah ini ke PBB pada tahun 1954. Posisi
Indonesia adalah disahkan oleh Konperensi Asia Afrika pada April 1955
yang mengeluarkan resolusi mendukung Indonesia dan kemudian meminta PBB
untuk membantu dua bertentangan pihak dalam mencapai solusi damai. Namun
demikian, sampai sampai 1961 tidak ada indikasi dari setiap solusi
damai meskipun masalah ini telah dibahas pada pleno pertemuan Majelis
Umum PBB dan pada Komite One. Sementara itu, hubungan diplomatik antara
kedua negara diputus dalam 1961. Pemerintah Indonesia mengumumkan
kebijakan baru, Tri Komando Rakyat (Trikora), dan konfrontasi antara
kedua partai tidak terhindarkan. Pada tahun 1962 sebuah perjuangan
bersenjata pecah antara Indonesia dan Belanda di pantai barat Irian.

3. Mengingat perkembangan negatif, khususnya dalam hubungan
internasional yang ditelan era Perang Dingin, Sekjen PBB U Thant
menunjuk Duta Besar AS Elsworth Bunker sebagai mediator untuk menemukan
solusi ke Irian masalah antara Indonesia dan Belanda. Kedua negara
akhirnya mencapai kesepakatan mengenai Irian, seperti dibuat dalam
Perjanjian "antara Republik Indonesia dan Kerajaan Belanda mengenai
Irian Barat (West Irian) "yang ditandatangani pada 15 Agustus 1962 oleh
Bapak Menteri Luar Negeri Subandrio sebagai wakil dari Pemerintah
Indonesia dan Mr JH van Roijen dan C. Schurmann sebagai wakil dari
Pemerintah Belanda di United Bangsa Markas Besar di New York. Perjanjian
ini kemudian dikenal sebagai New
Perjanjian York.

4. Telah disepakati oleh kedua pihak bahwa Perjanjian tersebut harus
disahkan sebelum diskusi tentang masalah Irian di Majelis Umum PBB dan
bahwa akan mulai berlaku pada saat adopsi oleh Majelis Umum PBB dan
berakhir pada saat semua prinsip yang terkandung di dalamnya telah
dieksekusi. Dengan demikian, Baru Perjanjian York mulai berlaku di
Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa ke-17 di 1962 oleh penerapan
Resolusi No 1752 mengenai Perjanjian New York pada 21 September 1962.
The New York Perjanjian Baru: Yayasan Hukum untuk Penentuan Diri

5. The New York Perjanjian Baru, yang tidak hanya disepakati oleh
Indonesia dan Belanda, tapi juga diterima oleh masyarakat internasional,
berada di sebuah prinsip hukum dasar untuk pelaksanaan hak untuk
menentukan nasib sendiri di Barat Irian. Pelaksanaan isi dan semangat
Perjanjian New York adalah dipantau oleh masyarakat internasional,
sehingga membuktikan itu tidak direkayasa oleh terlibat dalam sengketa
para pihak, Indonesia dan Belanda.
6. Persetujuan New York yang hanya 29 Artikel pada dasarnya berisi
ketentuan pada:

1). Pengalihan administrasi dari Belanda ke PBB, dalam Pasal 2, 3, 4, 5,
6, 7, 8, 9, 10, dan 11;
2). pengalihan pemerintahan dari PBB ke Indonesia, dalam Pasal 12 dan
13; dan
3). Penentuan nasib sendiri, dalam Pasal 14, 15, 16, 17, 18, 19, 20, dan
21.

7. Pengalihan administrasi dari Belanda ke PBB adalah dilaksanakan
setelah Resolusi PBB yang diadopsi New York Perjanjian ditandatangani.
PBB pemerintahan sementara dilakukan oleh Eksekutif PBB Authority
(UNTEA), sebuah lembaga diciptakan untuk tujuan. Bendera Belanda
diturunkan dan bendera PBB dikibarkan. PBB Sekretaris Jenderal
menggantikan pasukan keamanan Belanda dengan pasukan keamanan PBB,
sebagian besar terdiri dari orang Papua Barat. Sekretaris Jenderal PBB
akan mengirimkan periodic laporan ke Indonesia, Belanda dan Majelis Umum
PBB. Di bawah Perjanjian, Belanda menyerahkan pemerintahan Irian untuk
UNTEA efektif pada tanggal 1 Oktober 1962.

8. Sebagaimana ditentukan oleh Perjanjian New York, Administrasi UNTEA
di Irian dibagi menjadi dua tahap, yang pertama dimulai pada tanggal 1
Oktober 1962 sampai 1 Mei 1963. Dalam fase, pejabat Belanda digantikan
oleh non pejabat Indonesia Belanda dan non. UNTEA juga diharuskan untuk
menyebarkan informasi ke Papua Barat mengenai pengalihan administrasi
untuk Indonesia dan prinsip-prinsip penentuan nasib sendiri sebagai
ditentukan dalam Perjanjian New York. Tahap kedua dari UNTEA
Administrasi itu harus diimplementasikan dengan membawa mempertimbangkan
local perkembangan dan tak terbatas oleh batas waktu. Ketika PBB
ditemukan waktu yang sesuai, UNTEA akan melaksanakan pengalihan
administrasi tanggung jawab ke Indonesia. Setelah pengalihan
tanggung jawab administratif untuk Indonesia, semua UNTEA personil
keamanan akan digantikan oleh keamanan Indonesia personil dan hukum
Indonesia dan peraturan akan berlaku di wilayah itu. Pengalihan
administrasi untuk Indonesia telah diselesaikan pada tanggal 1 Mei 1963.
9. Setelah transfer administrasi ke Indonesia, suatu tindakan pilihan
bebas akan dilakukan. Prinsip-prinsip tindakan pilihan bebas yang
ditentukan oleh New York Agreement adalah sebagai berikut:

a. Pelaksanaan tindakan pilihan bebas akan diarahkan oleh bantuan,
    saran, dan partisipasi PBB.
b. Prosedur tindakan pilihan bebas akan berkonsultasi dengan perwakilan
    dari orang.
c.Ketentuan untuk berpartisipasi dalam tindakan pilihan bebas akan
   memenuhi internasional praktek.
d. PBB dan Indonesia akan menyajikan laporan tentang tindakan pilihan
   bebas ke Majelis Umum PBB.
e. Indonesia dan Belanda akan mengakui dan terikat pada hasil perbuatan
   pilihan bebas.

10. Sudah jelas bahwa York Perjanjian Baru, sebagai dasar hukum untuk
tindakan bebas pilihan, tidak menyatakan bahwa prinsip "satu orang satu
suara" harus digunakan pada tindakan bebas pilihan / penentuan nasib
sendiri di Irian Pendapat (Penentuan Rakyat atau PEPERA singkatnya).
Perjanjian New York terdiri seperti untuk memastikan transparansi
pelaksanaan tindakan pilihan bebas, dengan meliputi elemen saran,
bantuan, dan partisipasi dari PBB dan PBB laporan kepada masyarakat
internasional melalui Majelis Umum PBB. PEPERA sebagai Proses formal UU
Penentuan Diri 

11. Dalam mewujudkan mandatnya, PBB menunjuk Duta Besar Fernando Ortiz
Sanz dari Bolivia sebagai wakil Sekjen PBB untuk melaksanakan tanggung
jawab memberikan nasihat, bantuan, dan partisipasi, dan untuk melaporkan
pelaksanaan tindakan penentuan nasib sendiri. Duta Besar Ortiz Sanz
tiba di Jakarta pada tanggal 12 Agustus 1968 dan dilanjutkan ke Irian
pada tanggal 22 Agustus 1968 untuk mendirikan kantor PBB di Jayapura.
Kantor itu dibuka pada tanggal 4 Agustus 1969
.
12. Perjanjian New York tidak secara khusus menyatakan prosedur dan
metode dari pelaksanaan tindakan pilihan bebas. Oleh karena itu, cara
yang tepat yang sesuai dengan tingkat perkembangan sosial, ekonomi, dan
budaya dan geografi Irian Barat perlu didirikan. Hal ini disebabkan
fakta bahwa New York Agreement tidak memerlukan pelaksanaan "satu orang
satu suara" system pada tindakan penentuan nasib sendiri. Tidak ada
teknik yang terlibat dan ada alasan untuk kecurigaan, dengan alasan
bahwa menurut hukum internasional, tidak ada kewajiban bahwa tindakan
penentuan nasib sendiri harus menerapkan "satu orang satu suara" sistem.

13. Untuk menentukan cara terbaik untuk menerapkan tindakan penentuan
nasib sendiri di Irian, Indonesia mengadakan pertemuan dengan PBB
di Jakarta dan di New York. Berdasarkan hasil pertemuan tersebut,
Indonesia menyampaikan catatan kepada Duta Besar Ortiz Sanz pada tanggal
18 Februari 1969 yang pada dasarnya berisi usulan metode dari
pelaksanaan tindakan penentuan nasib sendiri, yang adalah sebagai
berikut:

a. Tindakan menentukan nasib sendiri akan dilakukan oleh majelis
     perwakilan di setiap Kabupaten menggunakan sistem musyawarah yang demokratis.
b. Majelis Perwakilan akan terdiri dari tiga wakil: regional perwakilan
    yang dipilih oleh komunitas, perwakilan fungsional mewakili politik,
    sosial, budaya, dan agama kepentingan, dan perwakilan tradisional yang
    terdiri dari langsung terpilih wakil-wakil suku.
c. Metode ini harus dikonsultasikan terlebih dahulu dengan orang-orang
    Irian yang ditentukan oleh New Perjanjian York.
d. Menanggapi usulan tersebut, Perwakilan PBB menyatakan bahwa PBB siap
untuk bekerja sama dan berpartisipasi pada pelaksanaan tindakan bebas
pilihan. PBB juga aktif berpartisipasi dalam proses konsultasi antara
Pemerintah Indonesia dan rakyat Irian Barat pada metode pelaksanaan
tindakan pilihan bebas. Metode konsultasi akhirnya memutuskan sebagai
yang paling tepat untuk pelaksanaan tindakan pilihan bebas. Itu Waktu
Jakarta pada 26 Februari 1969 di artikel "PBB dan Belanda Approve
Kebijakan Indonesia pada Act of Free Choice "menulis bahwa" PBB dan
Pemerintah Belanda telah menyetujui kebijakan Pemerintah Indonesia pada
bertindak pilihan bebas di Irian Barat dengan cara konsultasi dan bukan
oleh satu orang-satu suara sistem. "Sementara itu, The indonesian
Observer pada 24 Februari 1969 di berita artikel "Irian Barat Legislator
Dukung Voting Metode" melaporkan bahwa "Daerah Legislatif dari
Kabupaten Merauke (kabupaten) telah mengeluarkan pernyataan yang
menekankan bahwa jika tindakan pilihan bebas harus dilakukan pada semua
itu harus melalui daerah legislatif melalui suara perwakilan. "
15. Berdasarkan di atas, tindakan pilihan bebas di Irian dikerjakan
dengan menggunakan perwakilan dan sistem musyawarah. Selama proses
tindakan pilihan bebas dari 14 Juli - 2 Agustus 1969, Wakil Sekretaris
Jenderal PBB aktif berpartisipasi dalam proses sesuai dengan mandat dan
tanggung jawab sebagai diuraikan dalam Perjanjian New York. Dalam
laporannya kepada Majelis Umum, Wakil Utusan Sekretaris Umum PBB
menyatakan antara lain:
a. "The Petisi menentang aneksasi ke Indonesia ... menunjukkan bahwa
tanpa keraguan tertentu elemen dari penduduk Irian Barat diadakan
keyakinan kuat dalam mendukung kemerdekaan. Namun demikian, jawabannya
diberikan oleh dewan musyawarah atas pertanyaan yang diajukan kepada
mereka adalah konsensus bulat mendukung tersisa dengan Indonesia. "
b. "Akhirnya, atas dasar fakta-fakta yang disajikan dalam laporan ini
dan dokumen dimaksud, dapat dinyatakan bahwa dengan keterbatasan yang
ditetapkan oleh geografis karakteristik wilayah dan situasi politik umum
di daerah itu, tindakan pilihan bebas telah terjadi di Irian Barat
sesuai dengan praktek bahasa Indonesia, dalam mana wakil-wakil dari
populasi telah menyatakan keinginan mereka untuk tetap dengan Indonesia.
"
16. Setelah menganalisa di Indonesia dan laporan PBB dan dokumentasi
lainnya, Majelis PBB 24 Umum pada 19 November 1969 mengadopsi Resolusi
2504 (XXIV) yang melegalkan tindakan penentuan nasib sendiri di Irian
Jaya yang ditetapkan oleh New York Agreement:
"Mengingat bahwa, sesuai dengan pasal XXI, ayat 2, kedua pihak dalam
Perjanjian telah mengakui hasil ini dan mematuhi mereka, "
"Mencatat laporan Sekretaris Jenderal dan mengakui dengan
penghargaan pemenuhan oleh Sekretaris Jenderal dan Perwakilan tentang
tugas dipercayakan kepada mereka berdasarkan Perjanjian tanggal 15
Agustus 1962 antara Republik Indonesia dan Kerajaan Belanda mengenai
Irian Barat (Irian Barat) ".

17. Setelah penerapan Resolusi Majelis Umum PBB 2504 (XXIV), tindakan
bebas pilihan dengan cara musyawarah, bukan "satu orang satu suara",
diterima oleh masyarakat internasional. Sejak saat itu, masyarakat
internasional diakui, de jure dan de facto, bahwa wilayah Irian Jaya
adalah bagian integral dari Kesatuan Negara Indonesia. Pengakuan
internasional tidak dapat dibatalkan atau dicabut, karena tidak satu
negara di dunia dapat menantang legitimasi wilayah Irian Jaya sebagai
bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Prinsip integritas dan
kedaulatan setiap negara adalah salah satu prinsip utama yang terkandung
dalam Piagam PBB. Akibatnya, setiap gerakan separatis akan ditolak oleh
masyarakat internasional, karena melanggar prinsip-prinsip dan tujuan
dari PBB. Pernyataan Bersama Roma

18. Sesuai dengan Perjanjian New York, selain konsultasi Amerika
Bangsa tentang pelaksanaan UU Penentuan Diri, Indonesia juga terus
Belanda mengenai setiap perkembangan. Dalam rangka pertemuan bilateral
antara Indonesia dan Belanda, yang diselenggarakan di Roma pada 20-21
Mei 1969, keduanya pihak sepakat untuk mengeluarkan Pernyataan Bersama
pada mata pelajaran disentuh dan perjanjian dicapai pada pertemuan
tersebut. Indonesia diwakili oleh Menteri Luar Negeri Adam Malik pada
pertemuan tersebut, sedangkan Belanda diwakili oleh Luns Menteri Luar
Negeri dan Pengembangan Kerjasama Menteri Udink.

19. Pernyataan Bersama Roma menyatakan antara lain:
a. Menteri Luar Negeri Indonesia menegaskan Pemerintah Indonesia niat
untuk sepenuhnya melaksanakan ketentuan yang ditetapkan pada tahun 1962
Perjanjian New York. Menteri Luar Negeri menyarankan Menteri Belanda
secara rinci tentang langkah-langkah diambil oleh Pemerintah Indonesia
mengenai tindakan pilihan bebas di Barat Irian setelah konsultasi
komprehensif dengan dan persetujuan daerah perwakilan lembaga-lembaga di
Irian Barat, dan dengan saran, bantuan, dan kerjasama dari Wakil
Sekretaris Jenderal PBB Duta Besar Ortiz Sanz dan asistennya.
b. Menteri Luar Negeri Indonesia menegaskan kembali posisi Indonesia
Pemerintah yang karena masalah teknis dan praktis, pelaksanaan tindakan
pilihan bebas dengan sistem Indonesia musyawarah adalah yang terbaik
prosedur. Menteri Luar Negeri menjelaskan bahwa Irian Barat akan dapat
diakses oleh analis dan korespondensi asing.
c. Pada kerjasama ekonomi disepakati bahwa Belanda akan memberikan dana
untuk Proyek FUNDWI PBB. Proyek di udara, pantai dan transportasi sungai
harus dibuat prioritas. Kedua negara akan segera menyampaikan teknis
bantuan proyek proposal untuk Bank Pembangunan Asia dalam bentuk daftar
wilayah ekonomi potensi.
Kesimpulan.

20. Pelaksanaan tindakan penentuan nasib sendiri dilakukan secara
demokratis dan secara transparan dengan melibatkan masyarakat Irian Jaya
melalui konsultasi pada metode tindakan pilihan bebas. Seluruh proses
tindakan pilihan bebas melibatkan partisipasi, bantuan, dan saran dari
PBB dan pada gilirannya diakui oleh masyarakat internasional (PBB
Majelis Umum).

21. Jelas bahwa PEPERA sebagai pelaksanaan tindakan pilihan bebas tidak
secara hukum cacat. Penafsiran sepihak dan salah tafsir dari New York
Perjanjian dan upaya untuk memutar persepsi bahwa Perjanjian New York
harus 'satu orang satu suara' latihan sistem itu jelas tidak dibenarkan
dan tidak benar dengan fakta. (PS)

Sumber: Departemen Luar Negeri - 6 November 2002

1 komentar:

  1. SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS DANA GAIB

    BalasHapus

Gambar tema oleh enjoynz. Diberdayakan oleh Blogger.